Gencar Promosikan Lebak, DPMPTSP Kabarkan Investasi di Lebak Melebihi Target

LEBAK- Kerja keras Dinas Penanaman Modal (DPM) Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, di masa pandemi Covid dalam menarik minat investor untuk berinvestasi di daerah tersebut patut dibanggakan. Bagimana tidak, dari target invetasi tahun 2020 sebesar Rp 1,07 triliun, malah tercapai sebesar Rp 3,3 triliun atau 300 persen dari terget.

 

“Alhamdulillah nilai investasi yang ditargetkan sebesar Rp 1.07 triliun pada tahun 2020 lalu, akhirnya nilai investasi yang masuk sebesar Rp 3,2 triliun. Ini berkat kerja semua pihak dalam mempromosikan Lebak, ditambah adanya akses tol Serang – Panimbang yang sebentar lagi akan beroperasi juga ikut menambah minat investor untuk berinvestasi disini,” terang Kepala Dinas. Penanaman Modal Kabupaten Lebak, Yosep.M.Holis kepada wartawan, Selasa (29/6/2021).

 

Ia mengatakan, pencapaian gemilang nilai investasi sebesar Rp 3,2 triliun tersebut berdasarkan data dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM). Data tersebut diperoleh dari perusahaan yang menyampaikan laporan kegiatan penanaman modal pada triwulan 1-IV tahun 2020 lalu secara online.

 

Ia mengatakan, akan terus menjaga dan mengawal, serta menjamin keamanan berinvestasi di Lebak, agar investor tidak lari ke daerah lain, serta berharap penyampaian Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) secara online dapat dilaporkan secaa kontinyu oleh seluruh perusahaan yang ada di Kabupaten Lebak,sebagai acuan realisasi investasi lebih berkualitas.”Kita berharap LKPM dapat dilaporkan secara kontinyu oleh investor sebagai acuan realisasi invetasi,” cetusnya.

 

Pihaknya mengaku memiliki berbagai strategi dan inovasi untuk menarik minat investor untuk berinvestasi di Lebak,Baik Penamaan Modal Asing (PMA) maupun Penamanan Modal Dalam Negeri (PMDN). Salah satunya, memangkas birokrasi pelayanan perizinan dengan mengacu kepada Peraturan bupati Nomor 6 tahun 2019 tentang road map reformasi birokrasi pemerintah Kabupaten Lebak tahun 2019-2023.

 

Yosep mengungkapkan, Kabupaten Lebak yang memiliki luas wilayah 3.426,56 Km² dengan populasi mencapai 1.305.430 Jiwa, terdiri dari 28 kecamatan yang dibagi menjadi 340 desa dan 5 keluarahan, memiliki potensi ekonomi yang mencakup bidang pertanian, pertambangan, perkebunan, dan perikanan.

 

”Lebak ini memiliki potensi ekonomi yang menjanjkan.Apalagi sebentar lagi dibuka akses tol dari Jakarta langsung ke Rangkasbitung,nantinya akan menambah minat investor untuk berinvestasi,” tukasnya.

Mungkin Anda Menyukai